Narman, Pemuda Suku Baduy

Meneroka Keterbatasan Berkontribusi untuk Keluarga dan Lingkungan

Internet telah berkembang pesat. Dengan menggunakan internet, usaha maju melesat. Suku Baduy menolak penggunaan teknologi dalam kehidupannya. Lalu, bagaimana Narman memanfaatkan internet untuk memajukan usaha kerajinan Suku Baduy? Bagaimana pula perjuangan Narman menaklukkan akses jalan yang sulit?

Suku Baduy merupakan suku yang masih memegang teguh kepercayaan dan adat dari para leluhurnya. Mereka memiliki kebudayaan yang sulit terkontaminasi dunia luar. Mereka sulit menerima pembaruan dan kemajuan teknologi. Termasuk perkembangan internet.

Suku Baduy mendiami wilayah pegunungan Kendeng, desa Kanekes, Kabupaten Lebak, Banten. Mereka dibedakan menjadi suku Baduy Dalam dan suku Baduy Luar. Ciri khas Suku Baduy Dalam relatif menggunakan pakaian yang didominasi warna putih. Ikat kepala juga warna putih. Mereka hidup tanpa listrik, elektronik dan internet.

Sedangkan suku Baduy Luar menggunakan pakaian serba hitam atau biru donker. Mereka sudah hidup berdampingan dengan listrik, elektronik dan internet.

Aktivitas utama Suku Baduy adalah bercocok tanam dan bertenun. Mereka membuat kerajinan tangan seperti kain tenun, gelang handam, tas kepek, tas koja, dan lainnya. Suku Baduy dikenal dengan kesederhanaannya dengan melarang penggunaan perlengkapan rumah tangga yang terbuat dari bahan-bahan modern. Sehingga semuanya dibuat dengan bahan-bahan alami yang di dapatkan dari hutan di sekitar tempat mereka tinggal.

Narman (30) merupakan sosok pemuda suku Baduy Luar yang memandang pentingnya untuk menggunakan internet. Bukan hanya untuk menopang aktivitas ekonomi tetapi juga mengenalkan kebudayaan suku Baduy kepada masyarakat luas hingga ke negara lain.

Lalu, bagaimana Narman belajar internet? Padahal, dia ‘kan tidak mendapatkan pendidikan formal lewat sekolah?

Merupakan Sosok Pembelajar

Belajar Internet Secara Otodidak

 

Narman belajar banyak hal tentang internet. Mulai dari pemanfaatan media sosial seperti facebook, instagram, website, marketplace, atau toko online. Narman pun belajar tentang algoritma pencarian, SEO, keyword, dan lainnya. Dia belajar secara otodidak.

Selain itu, dia bergabung dalam komunitas jualan online. “Ini membantu kita supaya untuk menambah ilmu, bertukar wawasan dan berdiskusi tentang digital marketing” katanya.

Narman memanfaatkan instagram untuk lapaknya berjualan dengan akun @baduycraft, memanfaatkan website www.baduycraft.com. Ya, ini Baduy Craft menjadi branding-nya.

Untuk memasarkan secara online, dia butuh akses internet. Padahal di rumahnya tidak ada akses internet. Nah, untuk mendatkannya, Narman harus berjalan sejauh 3 kilometer dari tempat tinggalnya ke daerah Ciboleger. Daerah ‘terdekat’ yang mendapat akses internet.

Dan perjalanan itu ditempuh dengan berjalan kaki selama satu jam. Sampai di tujuan, kadang ada pesanan, kadang tidak ada. Kalaupun ada pesanan, tugas Narman selanjutnya tak kalah berat.

Narman harus kembali ke Kanekes untuk menyiapkan pesanan itu. Jadi, untuk pulang pergi, total jarak yang dia tempuh adalah 6 kilometer atau dua jam lamanya.

Belum lagi dia harus ke jasa pengiriman. Perjalanan sekitar satu jam lamanya. Selain jauh, akses jalannya juga cukup sulit. Tapi itu dijalaninya dengan telaten.

 “Narman membangun Baduy Craft bukan hanya untuk jualan. Tapi juga mengenalkan budaya Suku Baduy. Tentang konsep hidup sederhana dan menjaga keseimbangan alam” ujarnya mantap.

Hal itu juga memotivasi berbuat lebih banyak untuk keluarga dan lingkungan.

Narman juga sering mengikuti berbagai pameran baik yang diadakan di Banten maupun di luar Banten. Pameran yang diadakan oleh swasta, BUMN, atau kementerian. Semakin banyak iven diikuti semakin banyak pula ilmu dan pengalaman yang didapatnya.

“Pameran merupakan kesempatan untuk mengenalkan budaya Suku Baduy kepada pengunjung. Di beberapa pameran bahkan ada demo membuat kain tenun Baduy” terangnya.

Berbicara di depan juri SATU Indonesia Award (sumber: IG baduycraft)

Mengikuti pameran kerajinan seni budaya  di Jakarta Convention Center (sumber: IG baduycraft)

Aksi penenun cilik suku Baduy di Summarecon Mall, Serpong (sumber: IG baduycraft)

Mengikuti pameran di Auditorium Adhiyana (sumber: IG baduycraft)

Perjalanan Meraih Penghargaan

SATU Indonesia Awards

Apa yang dilakukan Narman memang bukan hal yang umum untuk suku Baduy. Namun hal ini diyakininya agar menjaga keberlangsungan ekonomi keluarga dan masyarakat di lingkungannya pula.

Menggunakan internet bagi orang umum mungkin tidak sulit. Namun, bagi Narman itu merupakan hal yang baru. Baginya itu tidak mudah.

“Pada awal 2016 lalu mulai merintis dari marketplace. Ada Suku Baduy tapi pakai internet atau toko online untuk memasarkan kerajinannya itu dianggap unik.” 

“Saat pameran di Jakarta Convention Center ada seorang wartawan yang menawarkan untuk ikut SATU Indonesia Awards, program CSR-nya ASTRA. Tertarik sih. Tapi nggak ngerti bagaimana ikutnya. Akhirnya dibantu oleh wartawan tadi. Dulu mengisi formulir dan submit pendaftaran saja cukup bingung.”

Dengan berbagai kesulitan yang dihadapi akhirnya Narman sampai juga di Menara ASTRA untuk mengikuti rangkaian Satu Indonesia Awards.

Yang paling mendebarkan adalah sesi presentasi. Narman presentasi di hadapan para juri seperti yaitu Prof. Emil Salim, Prof. Fasli Jalal, dan Onno W. Purbo, Ph.D.

“Senang sekali bisa bertemu dengan tokoh-tokoh besar. Semua juri membuat saya terkesan. Termasuk bertemu Onno W. Purbo sebagai bapak internet Indonesia.”

Berbagai pertanyaan diajukan oleh juri pada saat itu dijawab dengan lugas oleh Narman. Pada akhirnya Narman menjadi juara pada ajang SATU Indonesia Awards 2018 yang diadakan oleh PT Astra International Tbk. Untuk untuk kategori kewirausahaan.

Foto: dokumentasi Narman

 

“Adat Baduy adalah menjaga keseimbangan. Adat Baduy ini sangat penting agar dikenal oleh orang luar. Karena itu saya memanfaatkan internet untuk mengenalkan Budaya Baduy.”

Setelah mendapatkan SATU Indonesia Awards, apa pengaruhnya penghargaan itu bagi Narman?

“Rasa percaya diri meningkat. Sosok yang banyak kekurangan ini diakui di pentas nasional. Saya jadi semakin bangga dan bersemangat mengenalkan budaya Baduy ke masyarakat luas. Harapan saya meningkat pula perekonomian masyarakat di sini.”

Penghargaan itu semakin memotivasinya untuk terus berkarya.

“Banyak yang tertarik. Ada yang mendatangi saya untuk sharing digital marketing, ada pula saya yang mendatangi. Berbagi.”

“Bukan hanya mengenalkan budaya Baduy saja tetapi memajukan lingkungan dan bangsa. Karena dengan menjaga dan memajukan lingkungan, dengan sendirinya memajukan bangsa” terangnya.

 “Acara di sana sangat besar-besaran. Pas banget untuk anak muda-lah” kenangnya. Sejumlah uang penghargaan yang diterimanya digunakan untuk memajukan usahanya.

Setelah acara dari sana, bukan berarti sudah selesai. Ya, Narman dan penerima SATU Indonesia Awards lainnya masih mendapatkan pembinaan.

“Ada grup WhatsApp penerima  SATU Indonesia Awards. Semua dari tahun ke tahun ada di sana. Masih ada pembinaan. Kalau ASTRA ada acara, semisal kampung berseri ASTRA, kami para masih diajak untuk dilibatkan” jelasnya.

Dari sana cakrawala pemikirannya semakin terbuka. Ada banyak ilmu pengetahuan yang bisa digunakan untuk memajukan kehidupan manusia dan mendukung pelestarian budaya.

“Penghargaan ini nggak ada artinya kalau saya tak bisa memberikan apa-apa untuk lingkungan. Harapan saya akan banyak lagi anak bangsa yang peduli dengan budaya, alam, dan lingkungannya,” tegasnya.

Diakuinya, lewat komunitas itu semakin berkembang dan meluas pengetahuannya. Ada banyak sharing informasi berbagai gebrakan yang dilakukan penerima SATU Indonesia Awards lainnya.

Menilik berbagai kerajinan yang dipasarkan ada banyak produk milik masyarakat Baduy yang dibeli langsung atau sistem konsinyasi. Motivasinya adalah menggerakkan dan meningkatkan perekonomian masyarakat Baduy utamanya lingkungan terdekat dengannya.

Tenun baduy memiliki nilai-nilai dan prinsip hidup sederhana, kesederhanaan itu di percaya akan membawa kita pada kenyamanan, kedamaian dan kesejukan hati.

6 Fakta tentang Sosok Narman

1. Narman tidak pernah mengenyam pendidikan formal. Narman mengikuti ujian paket B, penyetaraan ijazah SMP

2. Narman telah memenangi 20-an lomba lari. Ya, Narman memang menyukai lari. Berbagai ajang lari telah diikuti baik di Banten maupun provinsi lainnya.

3. Narman pernah menjadi pembicara di depan mahasiswa di sebuah kampus. Berbagi ilmu dengan para mahasiswa yang secara pendidikan lebih tinggi darinya.

4. Sejak kecil rajin mendengar siaran radio Elshinta. Ini pula yang mempengaruhi pengetahuannya.

5. Kutu buku. Narman sejak kecil suka membaca buku apa saja. Bisa dibilang kutu buku. Banyak ilmu pengetahuan yang didapatnya dari membaca. Misalnya siklus hujan yang dipahaminya sebagai proses alam. Di rumahnya ada perpustakaan keluarga.

Sebentar, kira-kira pembaca kebayang nggak lokasi Suku Baduy ini? Supaya kebayang, ini dia rute dan jarak menuju ke sana. Asumsi perjalanan pakai mobil ya.

Jakarta-Serang : 88 Km (1 jam 23 menit.)
Serang – Rangkasbitung : 38 Km 1 jam 10 menit
Rangkasbitung-Ciboleger : 41 km (1 jam 12 menit).

6. Pembelajar otodidak. Berbagai skill dan prestasinya itu didapat secara otodidak.

7. Sekolah di rumah. Meskipun tak mengenal pendidikan formal di sekolah, Narman sekolah di rumah. Ya, bagi suku Baduy, sekolah mereka berada di rumah. Orangtua dan masyarakatlah yang menjadi gurunya.

8. Narman menguasai publik speaking dengan baik. Saat berbicara penuh percaya diri.

Bersama Prof. Emil Salim, salah satu juri SATU Indonesia Awards. Foto: Narman

Berkat menjual secara online itulah pasar semakin meluas. Banyak pesanan dari berbagai daerah yang memang meminati kerajinan khas Baduy.

“Pemesannya paling jauh dari Papua. Tas koja suku Baduy juga sampai bertualang ke Jepang,” terang bapak dari dua anak ini.

Kesulitan bisa diubah menjadi tantangan dan peluang. Ketiadaan internet bisa dicari atau diatasi. Jauhnya perjalanan bisa ditempuh. Sulitnya medan bisa ditaklukkan.

Narman telah membuktikan bahwa kemauan, kerja keras, dan optimisme bisa meneroka berbagai keterbatasan. Mengasah skill dengan otodidak, haus dengan ilmu, memanfaatkan komunitas, dan jeli melihat peluang.

Dengan itu dia berhasil menggapai impian-impiannya. Bahkan berbagai prestasi telah ditorehkannya. Semoga bangsa ini semakin banyak memiliki Narman-Narman lainnya agar bangsa ini semakin tumbuh dan maju. (*)

#SemangatMajukanIndonesia #KitaSATUIndonesia